STATUTA

SURAT KEPUTUSAN

Nomor : 31.78/317/YPDS/XI/2014

 Tentang

 STATUTA

INSTITUT AGAMA ISLAM DARUSSALAM (IAIDA)

BLOKAGUNG BANYUWANGI

YAYASAN DARUSSALAM

 

Menimbang  :

  1. Bahwa pendidikan merupakan proses berkelanjutan di dalam mengisi, membangun, mengembangkan pemikiran kritis, kreatif sesuai tuntutan iptek demi kepentingan bangsa, negara dan kemanusiaan;
  2. Bahwa perguruan tinggi merupakan lembaga pendidikan yang bertugas menyelenggarakan Tridarma Perguruan Tinggi meliputi pendidikan dan pengajaran, penelitian, dan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat;
  3. Bahwa penyelenggaraan tugas seperti dimaksud butir b di atas perlu dilakukan dengan penuh tanggung jawab, keterbukaan, serta menjamin kebebasan akademik dan mimbar akademik demi terbinanya generasi muda yang sadar akan masa depannya;
  4. Bahwa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) Blokagung Banyuwangi, bertanggungjawab terhadap pengembangan ilmu dan teknologi sehingga di dalam kebijakannya bertumpu kepada kepentingan masyarakat;
  5. Bahwa Statuta merupakan pedoman dasar di dalam menyelenggarakan kegiatan pendidikan, yang secara operasional dijabarkan ke dalam berbagai bentuk peraturan dan keputusan.

Mengingat    :

  1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional;
  2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2004 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2001 tentang Yayasan;
  3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2005, tentang Guru dan Dosen;
  4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2012, tentang Pendidikan Tinggi
  5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 60 Tahun 1999 tentang Pendidikan Tinggi;
  6. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Pendidikan Nasional;
  7. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 tahun 2009 tentang Peraturan Pemerintah tentang Dosen;
  8. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 17 tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan;
  9. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 17 tahun 2010 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan;
  10. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 85 tahun 2008 tentang Pedoman Penyusunan Statuta Perguruan Tinggi;
  11. Permendikbud Nomor 49 Tahun 2014 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi
  12. Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 234/U/2001 tentang Pedoman Pengawasan Pengendalian dan Pembinaan Program Diploma, Sarjana, dan Pascasarjana di Perguruan Tinggi;
  13. Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 184/U/2001 tentang Pedoman Pengawasan Pengendalian dan Pembinaan Program Diploma, Sarjana, dan Pascasarjana di Perguruan Tinggi;
  14. Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor 3389 Tahun 2013 tentang Penamaan Perguruan Tinggi Agama Islam, Fakultas Dan Jurusan Pada Perguruan Tinggi Agama Islam
  15. Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor: 6266 tertanggal 5 November 2014, tentang alih status IAIDA
  16. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Yayasan Darussalam

 

MEMUTUSKAN
Menetapkan :       STATUTA INSTITUT AGAMA ISLAM DARUSSALAM (IAIDA) Blokagung Banyuwangi, sebagai berikut:

MUKADIMAH
Perguruan Tinggi adalah pusat penyelenggaraan dan pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan/atau kesenian, sebagai suatu komunitas ilmiah yang penuh cita-cita luhur guna mencerdaskan kehidupan bangsa di dalam rangka mencapai tujuan nasional sebagaimana diamanatkan di dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945.

Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) Blokagung Banyuwangi adalah sebuah perguruan tinggi swasta dibawah naungan Yayasan Darussalam Blokagung Banyuwangi yang berlokasi di Blokagung Karangdoro Kecamatan Tegalsari Kabupaten Banyuwangi Jawa Timur.

Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) Blokagung Banyuwangi, merupakan pengembangan dari Sekolah Tinggi Agama Islam Darussalam (STAIDA) Blokagung Banyuwangi yang telah memiliki Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (MPI), PGSD/MI dan Akta IV untuk Jurusan Tarbiyah dan Program Studi Komunikasi dan Penyiaran Islam ( KPI ) untuk Jurusan Dakwah.

Untuk meningkatkan mutu dan daya saing perguruan tinggi agama Islam, pada tahun 2011 STAIDA Blokagung membuka program studi baru Ekonomi Syariah dengan Surat Keputusan dengan nomor: Dj.I/54/2011 tertanggal 14 Januari 2011.

Kemudian dalam rangka pengembangan/peningkatan kelembagaan, berdasarkan hasil musyawarah Dewan Senat Sekolah Tinggi dan Pengurus Yayasan Pondok Pesantren Darussalam serta masukan dari Alumni diputuskan agar melakukan pengembangan dengan melakukan perubahan alih status dari Sekolah Tinggi Agama Islam untuk menjadi Institut Agama Islam.

Peningkatan status dari Sekolah Tinggi menjadi Institut dibuktikan dengan terbitnya Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor: 6266 tertanggal 5 Nopember 2014, tentang peralihan status dari Sekolah Tinggi Agama Islam Darussalam (STAIDA) menjadi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).

Pada tahun 2015 IAIDA Blokagung membuka 3 (tiga) prodi baru yaitu: Pendidikan Bahasa Arab (PBA), Bimbingan dan Konseling Islam (BKI), dan Perbankan Syariah (PSy) berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam nomor: 1383 tertanggal 6 maret 2015.

Selanjutnya, berlandaskan peraturan perundangan yang berlaku, disusunlah Statuta Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), yang berfungsi sebagai pedoman dasar untuk pengembangan modal intelektual, merencanakan pengelolaan organisasi, mengembangkan program, dan menyelenggarakan kegiatan Tridarma Perguruan Tinggi.

Atas berkat dan rahmat Allah Subhanahu Wata’ala, Statuta Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) ditetapkan sebagai berikut :

 

BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1
BEBERAPA PENGERTIAN

  1. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara;
  2. Standar Nasional Pendidikan adalah kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia;
  3. Pendidikan Nasional adalah pendidikan yang berakar pada kebudayaan bangsa Indonesia, berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945, nilai-nilai keagamaan, dan tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman;
  4. Tujuan Pendidikan Nasional adalah berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis, toleran,dan bertanggung jawab;
  5. Kementerian adalah kementerian yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang pendidikan nasional;
  6. Menteri adalah Menteri Pendidikan Nasional, yaitu Menteri yang bertanggung jawab atas bidang pendidikan nasional;
  7. Yayasan adalah Yayasan Darussalam yang berkedudukan di Blokagung RT. 02 RW. 04 Karangdoro Tegalsari Kab. Banyuwangi Jawa Timur, yang didirikan dengan akte Notaris Soesanto Adi Purnomo No 31/78, yang kemudian diperbarui dengan akte notaris Habib Adjie, S.H., M.Hum. berdasar pada SK MENKUMHAM No. AHU.4237.AH.01.04 Tahun 2010 dengan nomor Statistik 5100.351000.74
  8. IAIDA adalah Institut Agama Islam Darussalam yang didirikan berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor: 6266 tertanggal 5 Novermber 2014, yang diselenggarakan oleh Yayasan Darussalam, selanjutnya disebut Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) Blokagung;
  9. Statuta adalah landasan dan pedoman dasar penyelenggaraan kegiatan pendidikan yang dipakai sebagai acuan perencanaan, pengembangan program, dan penyelenggaraan kegiatan fungsional yang sesuai dengan tujuan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA). Statuta berisi dasar-dasar umum yang dipakai sebagai rujukan pengembangan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), peraturan umum, peraturan akademik, dan prosedur operasional termasuk peraturan umum karyawan yang berlaku di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA). Statuta ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
  10. Pendidikan multimakna adalah proses pendidikan yang diselenggarakan dengan berorientasi pada pembudayaan, pemberdayaan, pembentukan watak dan kepribadian, serta berbagai kecakapan hidup yang bermanfaat bagi masyarakat;
  11. Tridarma Perguruan Tinggi meliputi kegiatan pendidikan/pengajaran, penelitian, dan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat;
  12. Pembelajaran adalah proses interaksi antara peserta didik dengan pendidik dan tersedianya bahan/sumber belajar bagi peserta didik di dalam suatu lingkungan belajar yang beratmosfir akademik, meliputi aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik;
  13. Kurikulum pendidikan tinggi adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi maupun bahan kajian dan pelajaran serta cara penyampaian dan penilaiannya, yang digunakan sebagai pedoman kegiatan belajar-mengajar di perguruan tinggi;
  14. Institut adalah perguruan tinggi yang selain menyelenggarakan pendidikan akademik, juga menyelenggarakan pendidikan vokasi dan/atau profesi di dalam sekelompok disiplin ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau kesenian;
  15. Program Studi adalah unsur di dalam Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang melaksanakan dan mengembangkan kesatuan rencana belajar sebagai pedoman penyelenggaraan pendidikan akademik dan/atau vokasional/ profesional yang diselenggarakan atas dasar suatu kurikulum serta ditujukan agar mahasiswa dapat menguasai pengetahuan, keterampilan, dan mengembangkan sikap sesuai sasaran kurikulum;
  16. Dewan Penyantun adalah dewan yang beranggotakan warga masyarakat yang terkemuka di bidang pendidikan, ilmu pengetahuan, teknologi, kesenian, dan/atau dunia usaha/perbankan, yang berketetapan (committed) turut memajukan serta mengembangkan pendidikan di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  17. Senat adalah Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), yaitu badan normatif dan perwakilan tertinggi di tingkat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), terdiri atas Senat Perguruan Tinggi (Institut) dan Senat Fakultas;
  18. Pimpinan adalah Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang terdiri atas Rektor danpara Wakil Rektor;
  19. Rektor adalah Rektor Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), yaitu Rektor Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) seperti yang dimaksud di dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku;
  20. Akreditasi adalah pengakuan atas mutu program studi oleh Badan Akreditasi Nasional (BAN) terhadap Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) karena telah memenuhi standar baku mutu yang ditetapkan;
  21. Sivitas Akademika adalah satuan warga masyarakat ilmiah terdiri dari dosen, mahasiswa, dan alumni;
  22. Dosen adalah tenaga pendidik akademik atau kependidikan yang berdasarkan pendidikan dan keahliannya diangkat oleh Yayasan dan Pengawai Negeri Sipil (PNS) yang ditempatkan oleh Koordinator Perguruan Tinggi Agama Islam Swasta (Kopertais) di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dengan tugas utama merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan, pelatihan, penelitian, dan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat;
  23. Mahasiswa adalah peserta didik yang terdaftar dan belajar sebagai peserta program pendidikan di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) menuju gelar akademik atau sebutan vokasional/profesional, dan merupakan bagian dari sivitas akademika;
  24. Karyawan adalah tenaga akademik dan tenaga pendukung akademik Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), termasuk laboran, pustakawan, administrasi nonakademik, baik tetap maupun waktu tertentu;
  25. Alumni adalah para lulusan yang telah menyelesaikan salah satu jenjang pendidikan tertentu;
  26. Peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah peraturan berisikan ketentuan umum yang mengatur kebijakan di dalam pengelolaan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), disusun dan ditetapkan oleh Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) di dalam bentuk Surat Keputusan Rektor atau Surat Keputusan Pimpinan dan Surat Edaran Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  27. Ketetapan/Keputusan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah ketetapan/keputusan yang berkenaan dengan kebijakan pengelolaan institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), dikeluarkan melalui rapat Pimpinan dan ditandatangani oleh Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) sesuai prinsip tata-kelola yang baik dan prinsip pembagian wewenang dan tanggung jawab.

 

BAB II
VISI DAN MISI

Pasal 2
VISI

  • Visi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah :

Menjadi lembaga pendidikan tinggi terkemuka yang mampu melestarikan paham ahl al-Sunnah wa al-jamaah, mengembangkan pengkajian, mengamalkan dan mengintegrasikan aspek-aspek keilmuan dan kemanusiaan dalam kerangka keislaman

  • Perubahan visi sebagaimana pada ayat (1), dapat dilakukan melalui rapat senat institut

Pasal 3
MISI

  • Misi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah :
  1. Melestarikan paham ahl as-Sunnah wa al-Jamaah
  2. Melaksanakan pengembangan pengkajian dan integrasi keilmuan pada tingkat ontologi, epistemologi dan aksiologi ilmu-ilmu agama dan ilmu-ilmu umum
  3. Mengkaji dan mengembangkan sistem keilmuan melali proses pendidikan, pembelajaran, penelitian, dan pelatihan/praktikum di tingkat pendidikan tinggi, perguruan tinggi.
  4. Membentuk perilaku berbudaya, berkaya, kreatif, inovatif, mandiri, arif/bijaksana, dalam pelaksanaan tugas pengamalan ilmu pengetahuan sebagai refleksi aktual ajaran agama Islam.
  • Perubahan misi sebagaimana pada ayat (1), dapat dilakukan melalui rapat senat institut.

 

BAB III
IDENTITAS

Pasal 4
JATI DIRI
Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) berkedudukan di Blokagung Karangdoro Kec. Tegalsari Kab. Banyuwangi Jawa Timur berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam

Nomor: 6266 tertanggal 5 November 2014 sebagai kelanjutan dan pengembangan dari perguruan tinggi yang awalnya adalah Sekolah Tinggi Agama Islam Darussalam (STAIDA) yang didirikan oleh Yayasan Darussalam, dan merupakan suatu lembaga pendidikan tinggi yang diselenggarakan dan dimiliki Yayasan Darussalam;

Pasal 5
HARI JADI
Hari jadi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) ditetapkan setiap tanggal 17 Juni.

Pasal 6
LAMBANG

  • Lambang Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), sebagai berikut :

logo

 

  • Makna lambang Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), sebagai berikut :
    1. Segi lima berarti Dasar Negara Pancasila dan rukun Islam, sendi dasar hidup.
    2. Garis Bingkai :
      • Kuning : lambang kedamaian
      • Hijau : Lambang benteng akhirat
      • Hitam : Lambang benteng dunia
    3. Bintang Sembilan : Nabi , Sahabat , Madzab
    4. Kitab Terbuka : Wawasan , semangat belajar
    5. Obor Menyala : Semangat belajar / Penerang Hati
    6. Bola Dunia             : Rohmatan Lil’alamin
    7. Dua Pena Berbulu di atasnya ada masjid : Belajar, berjuang, bertaqwa
    8. Angka 31 pada sumbu bola dunia : Nomor Akte Yayasan (Awal Berdiri)
    9. Warna Dasar :
      • Hijau Mint : Kesejahteraan Umat
      • Kuning : Kedamaian Umat
    10. Lekukan pada Garis Bingkai : Instsrospeksi

Pasal 7
BENDERA

  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) mempunyai bendera yang merupakan bendera Institut, bendera Fakultas yang digunakan pada setiap upacara dan pertemuan akademik tertentu;
  • Bentuk, warna, dan penggunaan bendera diatur tersendiri dalam peraturan Institut.

Pasal 8
PATAKA

  • Pataka Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) digunakan dalam upacara akademik yang dihadiri Rektor;
  • Bentuk, warna, dan penggunaan pataka diatur tersendiri dalam peraturan Institut.

Pasal 9
HYMNE

  • Hymne Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah syair dan lagu yang mengungkapkan kebanggaan jati diri Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang diperdengarkan pada upacara akademik.
  • Syair, lagu dan penggunaan hymne diatur tersendiri dalam peraturan institut

Pasal 10
MARS

  • Mars Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah syair dan lagu untuk membangkitkan semangat dan persatuan almamater.
  • Syair, lagu dan penggunaan mars diatur tersendiri dalam peraturan institut

Pasal 11
BUSANA AKADEMIK

  • Busana akademik Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah busana kebesaran yang dipakai oleh anggota Senat, terdiri dari toga dan topi hitam yang digunakan pada upacara-upacara akademik;
  • Bagi Guru Besar dan Anggota Senat yang menjabat Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), busana akademik seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini dilengkapi dengan kalung.

Pasal 12
BUSANA ALMAMATER

  • Busana Almamater Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah jaket almamater berwarna hijau yang dipakai mahasiswa pada upacara resmi dan kegiatan-kegiatan yang melembaga.
  • Penggunaan jaket almamater diatur tersendiri dalam peraturan institut

 

BAB IV
PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN

Pasal 13
SISTEM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN

  • Sistem Penyelenggaraan Pendidikan di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) meliputi:
    1. Penyelenggaraan Pendidikan;
    2. Penyelenggaraan Penelitian;
    3. Penyelenggaraan Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat.
  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) menyelenggarakan program pendidikan sarjana.

Pasal 14
SISTEM PENERIMAAN MAHASISWA
Sistem penerimaan mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) didasarkan atas persyaratan akademik tertentu dan akan diatur di dalam peraturan Institut dengan berpedoman pada peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pasal 15
SISTEM KREDIT SEMESTER

  • Pendidikan di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) diselenggarakan dengan menerapkan sistem kredit semester (SKS) yang bobot belajarnya dinyatakan di dalam satuan kredit semester;
  • Tahun akademik dibagi 2 (dua) semester yaitu semester gasal dan semester genap yang masing-masing terdiri atas 14 (empat belas) minggu;
  • Diantara semester genap dan semester gasal, Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat menyelenggarakan semester antara yang tujuan dan pelaksanaannya diatur dengan peraturan Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat menyelenggarakan semester remedial yang tujuan dan pelaksanaannya diatur dengan peraturan Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).

Pasal 16
PENGALIHAN KREDIT

  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat menerima pengalihan kredit dengan cara mengakui hasil belajar yang diperoleh mahasiswa dari perguruan tinggi lain yang diakui untuk memenuhi persyaratan kelulusan Program Studi;
  • Pengalihan kredit dari suatu Program Studi ke Program Studi lain di lingkungan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) juga dapat dilakukan dengan memenuhi peraturan di tingkat Pelaksana Akademik;
  • Pengakuan pengalihan kredit sebagaimana dimaksud ayat (1) dan (2) Pasal ini ditetapkan dengan surat keputusan Rektor.

Pasal 17
KURIKULUM

  • Kurikulum Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) untuk setiap program studi dikembangkan dan dilaksanakan dengan mengacu Standar Nasional Pendidikan;
  • Mekanisme dan tata cara penyusunan kurikulum diatur sesuai dengan peraturan Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).

Pasal 18
BAHASA PENGANTAR

  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) menggunakan Bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi di dalam penyelenggaraan kegiatan pendidikan, penelitian, pengabdian/pelayanan kepada masyarakat maupun administrasi;
  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat menggunakan bahasa asing untuk mengganti penggunaan bahasa resmi di dalam hal diperlukan di dalam penyampaian pengetahuan dan/atau pelatihan dan/atau ketrampilan, serta untuk keperluan berhubungan dengan pihak asing.

 

BAB V
KEBEBASAN AKADEMIK DAN OTONOMI KEILMUAN

Pasal 19
KEBEBASAN AKADEMIK

  • Di dalam menyelenggarakan pendidikan dan pengembangan ilmu pengetahuan pada perguruan tinggi berlaku kebebasan mimbar akademik serta otonomi keilmuan;
  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) menjunjung tinggi kebebasan akademik, termasuk kebebasan mimbar akademik dan otonomi keilmuan, yaitu kebebasan yang dimiliki anggota sivitas akademika di lingkungan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) untuk melaksanakan kegiatan akademik yang terkait dengan pendidikan serta pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau kesenian – secara bertanggung jawab serta mandiri;
  • Kebebasan akademik bermakna kebebasan yang dimiliki oleh sivitas akademika untuk melakukan kegiatan ilmiah berupa penulisan hasil kajian, penelitian, diskusi, dan kegiatan ilmiah lain; kebebasan akademik disediakan sebagai kesempatan yang memungkinkan seorang akademikus, sendiri atau bersama-sama, berikhtiar memajukan ilmu serta menguji pendapat, pandangan, dan penemuan secara ilmiah;
  • Kebebasan mimbar akademik yang berlaku sebagai bagian dari kebebasan akademik, bermakna kebebasan dosen untuk memajukan ilmu dan menguji pendapat, pandangan, serta penemuan secara bebas dan profesional sesuai dengan norma dan kaidah keilmuan di dalam forum akademik, seperti studium generale, simposium, ceramah, diskusi panel, seminar, dan ujian di dalam rangka pelaksanaan pendidikan akademik, vokasi, dan/atau profesi, yang dilaksanakan secara tertib sehingga tidak mengganggu ketertiban umum;
  • Kebebasan akademik seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini dilaksanakan di kampus sebagai lingkungan fisik Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Kebebasan mimbar akademik dapat dilaksanakan di luar kampus Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) atau di tempat-tempat lain yang dinyatakan di dalam surat penugasan sepanjang tempat tersebut dapat dianggap bagian tertentu atau ekstensi dari Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat mengundang tenaga ahli dari luar Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) untuk menyampaikan pikiran dan pendapat, sesuai dengan norma serta kaidah keilmuan di dalam rangka pelaksanaan kebebasan akademik;
  • Pelaksanaan kebebasan akademik diarahkan untuk memantapkan terwujudnya pengembangan diri sivitas akademika, ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau kesenian, pembangunan nasional, dan tatatan dunia baru yang lebih adil serta sejahtera;
  • Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) mengupayakan dan menjamin agar setiap anggota sivitas akademika dapat melaksanakan kebebasan akademik di dalam rangka pelaksanaan tugas serta fungsinya secara mandiri, sesuai dengan aspirasi pribadi, dan dilandasi oleh norma serta kaidah keilmuan, dan tidak bertentangan dengan norma-norma kehidupan bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan pergaulan internasional;
  • Di dalam melaksanakan kebebasan akademik seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini, setiap anggota sivitas akademika harus mengupayakan agar kegiatan dan hasilnya dapat meningkatkan pelaksanaan kegiatan akademik Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) menyadari bahwa kebebasan akademik mengandung makna ilmu dan amal ilmiah yang tidak boleh menganggu stabilitas nasional dan internasional di bidang ekonomi, sosial, budaya, politik, serta keamanan;
  • Di dalam melaksanakan kebebasan akademik, setiap anggota anggota sivitas akademika harus bertanggung jawab secara pribadi atas pelaksanaan dan hasilnya, yaitu harus sesuai dengan norma dan kaidah keilmuan;
  • Di dalam melaksanakan kebebasan akademik seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini, Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat mengizinkan penggunaan sumber daya Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), sepanjang kegiatan tersebut tidak ditujukan untuk merugikan pribadi lain atau semata-mata untuk memperoleh keuntungan bagi pribadi yang melakukannya, dan tidak membawa dampak yang merugikan masyarakat pada umumnya;
  • Pelaksanaan kebebasan akademik seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini ditetapkan oleh Rektor dengan persetujuan Senat.

Pasal 20
OTONOMI KEILMUAN

  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) merupakan lembaga otonom di dalam pengelolaan lembaganya sebagai pusat penyelenggaraan pendidikan tinggi, penelitian ilmiah, dan pengabdian/pelayanan masyarakat;
  • Otonomi keilmuan merupakan kegiatan keilmuan yang berpedoman pada norma dan kaidah keilmuan yang harus ditaati oleh para anggota sivitas akademika;
  • Di dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau kesenian, Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) serta sivitas akademika berpedoman pada otonomi keilmuan;
  • Perwujudan otonomi keilmuan pada Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) diatur, dikelola, dan ditetapkan oleh Senat Institut.

 

BAB VI
GELAR DAN PENGHARGAAN

Pasal 21
GELAR AKADEMIK

  • Lulusan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) memiliki hak menggunakan gelar akademik dan sebutan lulusan perguruan tinggi;
  • Ketentuan mengenai gelar serta singkatan dan penggunaannya ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
  • Syarat pemberian gelar akademik di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), meliputi:
    1. Penyelesaian semua kewajiban pendidikan akademik yang harus dipenuhi di dalam mengikuti suatu program studi, sebagai berikut:
    2. Penyelesaian Ujian akhir program sarjana untuk program studi melalui ujian skripsi dan telah dinyatakan lulus ujian skripsi oleh Fakultas.
    3. Penyelesaian semua kewajiban administrasi dan keuangan berkenaan dengan program studi yang diikuti.
  • Penyebutan atau pemberian gelar akademik yang tidak sah dapat dicabut berdasarkan dan oleh keputusan Senat Fakultas.

Pasal 22
PENGHARGAAN

  • Penghargaan diberikan untuk mendorong dan meningkatkan prestasi serta memupuk kesetiaan terhadap Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Warga Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) atau unsur organisasi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang telah menunjukkan kesetiaan, prestasi, dan/atau telah berjasa terhadap Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat diberikan penghargaan oleh Pimpinan atas nama Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Penghargaan yang diberikan sesuai dengan prestasi, kesetiaan, atau jasa yang disumbangkan;
  • Penghargaan dapat berupa piagam dan/atau lencana, uang, benda, serta kenaikan pangkat istimewa;
  • Penghargaan diberikan dengan surat keputusan Yayasan atas usul Rektor.

Pasal 23
TANDA JASA

  • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat memberikan tanda jasa kepada anggota masyarakat yang bukan warga Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) karena telah berjasa terhadap perkembangan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Tanda jasa diberikan dengan surat keputusan Yayasan atas usul Rektor;
  • Tata cara upacara pemberian tanda jasa dilakukan menurut peraturan yang ditetapkan oleh Rektor setelah Rektor mendapat pertimbangan dan persetujuan tertulis dari Yayasan.

 

BAB VII
SUSUNAN ORGANISASI

Pasal 24
SUSUNAN ORGANISASI

  • Organisasi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), terdiri atas:
    1. Dewan Penyantun;
    2. Unsur Pimpinan Institut, meliputi:
      1. Rektor.
      2. Para Wakil Rektor.
    3. Senat , meliputi:
      1. Senat Institut
      2. Senat Fakultas
    4. Unsur Pelaksana Akademik, meliputi:
      1. Bidang Pendidikan Fakultas;
      2. Bidang Penelitian dan Pengabdian/Pelayanan Masyarakat;
    5. Unsur Pelaksana Administrasi: Biro, Bagian, Subbagian sesuai dengan struktur organisasi di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
    6. Unsur lain yang dianggap perlu.
  • Berdasarkan kebutuhan, unsur organisasi dapat ditambah atau dikurangi oleh Rektor dengan persetujuan Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

 

BAB VIII
DEWAN PENYANTUN, PIMPINAN, SENAT, PELAKSANA AKADEMIK, DAN PELAKSANA ADMINISTRASI

Pasal 25
DEWAN PENYANTUN

  • Dewan Penyantun terdiri atas tokoh-tokoh masyarakat dan diadakan dengan tujuan untuk ikut mengasuh dan membantu memecahkan permasalahan yang ada.
  • Anggota Dewan Penyantun diangkat oleh Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
  • Pengurus Dewan Penyantun dipilih oleh dan diantara para Anggota Dewan Penyantun dengan tatacara dan masa jabatan yang diatur kemudian dengan Peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).

Pasal 26
REKTOR

  • Rektor diangkat dan diberhentikan oleh Yayasan Darussalam ;
  • Bilamana Rektor berhalangan tidak tetap, Rektor dapat menunjuk Pelaksana Tugas (PLT.);
  • Pimpinan (di dalam hal ini Rektor) sebagai penanggungjawab utama di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang melakukan arahan serta kebijakan umum dan menetapkan peraturan, norma, serta tolok ukur penyelenggaraan pendidikan tinggi atas dasar keputusan Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Bilamana Rektor berhalangan tetap atau terjadi kelowongan jabatan Rektor, Yayasan mengangkat Pejabat Rektor untuk kurun waktu tidak lebih dari enam bulan sebelum diangkat Rektor tetap yang baru;
  • Tatacara pemilihan dan pelantikan Rektor diatur di dalam peraturan tersendiri yang diputuskan dan ditetapkan oleh Yayasan berdasarkan usul dan pendapat Senat Institut;
  • Rektor dalam menjalankan tugasnya dibantu oleh Para Wakil Rektor. Jumlah beserta masing-masing bidang tugas dan fungsinya dapat ditambah atau dikurangi atas pertimbangan kebutuhan dan setelah memperoleh persetujuan Senat Institut.

Pasal 27
SENAT INSTITUT

  • Senat Institut merupakan badan normatif dan perwakilan tertinggi di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
  • Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) mempunyai tugas pokok, sebagai berikut.
    1. Merumuskan kebijakan akademik dan pengembangan.
    2. Merumuskan kebijakan penilaian prestasi akademik dan kecakapan serta kepribadian sivitas akademika.
    3. Mewisuda lulusan.
    4. Merumuskan norma dan tolok ukur penyelenggaraan pendidikan.
    5. Memberikan pertimbangan dan persetujuan atas rencana anggaran pendapatan dan belanja yang disampaikan oleh Rektor.
    6. Menilai pertanggungjawaban Pimpinan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dan pelaksanaan kebijakan yang telah ditetapkan.
    7. Merumuskan peraturan pelaksanaan kebebasan akademik, kebebasan mimbar akademik, dan otonomi keilmuan.
    8. Menegakkan norma-norma yang berlaku bagi sivitas akademika.
    9. Memberi pertimbangan kepada Rektor terhadap dosen yang dicalonkan memangku jabatan akademik di atas lektor
    10. Memberikan pertimbangan kepada Yayasan berkenaan dengan calon yang diusulkan untuk diangkat menjadi Rektor.
  • Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) terdiri atas para Guru Besar Tetap, Rektor, Para Wakil Rektor, Para Dekan, dan Kepala Penelitian, dan Kepala Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat;
  • Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) diketuai oleh Rektor, didampingi oleh seorang Sekretaris yang dipilih diantara Anggota Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
  • Dalam melaksanakan tugasnya, Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat membentuk Komisi-Komisi yang beranggotakan Anggota Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), dan apabila dianggap perlu dapat ditambah dengan anggota lain di luar Senat.
  • Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) bersidang minimal 2 (dua) kali dalam 1 (satu) tahun.
  • Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) menyelenggarakan sidang terbuka untuk mewisuda lulusan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
  • Tata tertib, jenis, dan tata cara rapat Senat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) ditetapkan oleh Ketua Senat.

Pasal 28
SENAT FAKULTAS

  • Senat fakultas merupakan badan normatif dan perwakilan tertinggi di lingkungan fakultas-fakultas yang ada di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dan memiliki wewenang untuk menjabarkan kebijakan, serta Peraturan Institut untuk fakultas yang bersangkutan;
  • Tugas pokok Senat Fakultas, sebagai berikut:
    1. merumuskan kebijakan akademik fakultas;
    2. merumuskan kebijakan penilaian prestasi akademik dan kecakapan serta kepribadian dosen;
    3. merumuskan norma dan tolok ukur pelaksanaan penyelenggaraan Fakultas;
    4. menilai pertanggungjawaban pimpinan fakultas atas pelaksanaan kebijakan akademik yang ditetapkan sebagaimana dimaksud dalam huruf a; dan
    5. memberikan pertimbangan kepada rektor mengenai calon yang diusulkan untuk diangkat menjadi pimpinan fakultas, pimpinan program studi.
  • Senat fakultas terdiri atas Guru BesarTetap Fakultas, Dekan Fakultas, Ketua Program Studi di Fakultas, dan Wakil Dosen.
  • Senat Fakultas diketuai oleh Dekan yang dibantu oleh seorang Sekretaris Senat yang dipilih di antara anggotanya.

Pasal 29
PELAKSANA AKADEMIK

  • Unsur pelaksana akademik di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), meliputi:
    1. Fakultas;
    2. Program Studi;
    3. Pusat Penelitian dan Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat.
  • Unsur pelaksana akademik dipimpin oleh seorang tenaga akademik.
  • Tata cara pengangkatan dan pemberhentian pimpinan pelaksana akademik ditentukan tersendiri oleh Rektor berdasarkan Peraturan Senat Institut.
  • Masa jabatan pimpinan pelaksana akademik adalah 4 (empat) tahun dan setelahnya dapat diangkat kembali dengan ketentuan tidak lebih dari dua kali masa jabatan berturut-turut.
  • Pendirian dan pembubaran suatu unsur pelaksana akademik diputuskan dan ditetapkan oleh Yayasan setelah memperoleh pertimbangan dari Pimpinan dan Senat Institut.

Pasal 30
FAKULTAS

  • Fakultas adalah unsur pelaksana akademik yang bertugas mengkoordinasi, melaksanakan pendidikan akademik dan atau profesional di dalam satu atau seperangkat cabang ilmu pengetahuan atau teknologi tertentu.
  • Fakultas di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) terdiri dari ;
    1. Fakultas Tarbiyah, meliputi program studi ;
      • Manajemen Pendidikan Islam (MPI)
      • Pendidikan Bahasa Arab (PBA)
    2. Fakultas Dakwah dan Komunikasi Islam, meliputi program studi ;
      • Komunikasi dan Penyiaran Islam (KPI)
      • Bimbingan dan Konseling Islam (BKI)
    3. Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam, meliputi program studi ;
      • Ekonomi Syariah (ESy)
      • Perbankan Syariah (PSy)
    • Fakultas dipimpin oleh Dekan dan dibantu oleh Wakil Dekan.
    • Dekan memimpin penyelenggaraan pendidikan, penelitian, dan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat, membina tenaga kependidikan, mahasiswa, tenaga administrasi dan administrasi fakultas, serta bertanggung jawab kepada Rektor.
    • Wakil Dekan bertanggung jawab kepada Dekan.
    • Dekan diangkat oleh Rektor setelah mendapat pertimbangan dari Senat Fakultas dan melalui tata cara atau prosedur yang diatur tersendiri di dalam Peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
    • Wakil Dekan diangkat oleh Rektor setelah atas usul Dekan Fakultas yang bersangkutan dan melalui tata cara atau prosedur yang diatur tersendiri di dalam Peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
    • Masa jabatan Dekan dan Wakil Dekan adalah 4 (empat) tahun dan dapat diangkat kembali dengan ketentuan tidak lebih dari 2 (dua) kali masa jabatan berturut-turut.

    Pasal 31
    PROGRAM STUDI

    • Di lingkungan Fakultas dibentuk Program Studi yang dipimpin oleh Ketua Program Studi dibantu oleh Sekretaris Program Studi.
    • Ketua Program Studi bertanggung jawab kepada Dekan Fakultas dan Sekretaris Program Studi bertanggung jawab kepada Ketua Program Studi.
    • Ketua dan Sekretaris Program Studi diangkat dan diberhentikan oleh Rektor atas usul Dekan setelah mendapat pertimbangan Senat Fakultas dan memangku jabatan selama 4 (empat) tahun serta dapat diangkat kembali untuk satu masa jabatan berikutnya.

    Pasal 32
    PELAKSANA ADMINISTRATIF

    • Satuan pelaksana administratif pada Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) menyelenggarakan pelayanan teknis dan administratif sesuai dengan struktur organisasi yang ditetapkan oleh Rektor;
    • Satuan pelaksana administrasi ditetapkan oleh Rektor sesuai dengan struktur organisasi dan peraturan yang berlaku di Institute Agama Islam Darussalam (IAIDA).

    Pasal 33
    PUSAT PENELITIAN

    • Pusat Penelitian merupakan unsur pelaksana di lingkungan perguruan tinggi yang menyelenggarakan pendidikan akademik untuk melaksanakan kegiatan penelitian/pengkajian.
    • Pusat Penelitian dibentuk sesuai dengan keperluan penelitian dan kemampuan, terutama sumber daya manusia.
    • Pusat Penelitian di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), terdiri atas Kepala Pusat Penelitian yang diangkat dan bertanggung jawab kepada Rektor dibantu oleh tenaga peneliti dan tenaga administrasi.

    Pasal 34
    PUSAT PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT

    • Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat dilaksanakan oleh Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) melalui Pusat Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat, Fakultas, Pusat Penelitian, Program Studi, Laboratorium, Kelompok, dan Perorangan.
    • Pusat Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat merupakan unsur pelaksana di lingkungan InstitutAgama Islam Darussalam (IAIDA) untuk menyelenggarakan kegiatan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat dan ikutmengusahakan sumber daya yang diperlukan mengusahakan serta mengendalikanadministrasi sumber daya yang diperlukan.
    • Pusat Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat, Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) terdiri atas Kepala Pusat Pengabdian/Pelayanan kepada Masyarakat yang diangkat dan bertanggung jawab kepada Rektor, dibantu oleh tenaga ahli dan tenaga administrasi.

     

    BAB IX
    DOSEN DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

    Pasal 35
    STATUS DAN BATAS USIA PENSIUN DOSEN

    • Status Dosen di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), terdiri atas:
      1. Dosen Tetap;
      2. Dosen Tidak Tetap;
      3. Dosen Tamu.
    • Status karyawan dari Dosen Tetap Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), terdiri atas:
      1. Karyawan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) tetap purna waktu;
      2. Karyawan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) kontrak purna waktu.
    • Batas Usia Pensiun Dosen tetap dan tidak tetap sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku

    Pasal 36
    HAK DOSEN

    • Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, Dosen Tetap berhak:
      1. Memperoleh penghasilan di atas kebutuhan hidup minimum dan jaminan kesejahteraan sosial;
      2. Mendapatkan promosi dan penghargaan sesuai dengan tugas dan prestasi kerja;
      3. Memperoleh perlindungan dalam melaksanakan tugas dan hak atas kekayaan intelektual;
      4. Memperoleh kesempatan untuk meningkatkan kompetensi, akses sumber belajar, informasi, sarana dan prasarana pembelajaran, serta penelitian dan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat, termasuk kesempatan untuk meningkatkan kompetensi dalam bentuk pendidikan lanjut, mengikuti pendidikan dan pelatihan, seminar, lokakarya, serta akegiatan lain yang sejenis;
      5. Memiliki kebebasan akademik, mimbar akademik dan otonomi keilmuan;
      6. Memiliki kebebasan dalam memberikan penilaian dan menentukan kelulusan peserta didik;
      7. Memiliki kebebasan untuk berserikat dalam organisasi profesi/organisasi profesi keilmuan.
    • Hak Dosen Tidak Tetap diatur tersendiri dengan Peraturan Institut.

    Pasal 37
    KEWAJIBAN DOSEN

    • Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, dosen tetap berkewajiban:
      1. Melaksanakan pendidikan, penelitian dan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat;
      2. Merencanakan, melaksanakan proses pembelajaran, serta menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran;
      3. Meningkatkan dan mengembangkan kualifikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, dan tekhnologi;
      4. Bertindak obyektif dan tidak diskriminatif atas dasar pertimbangan jenis kelamin, agama, suku, ras, kondisi, fisik tertentu, atau latar belakang sosio-ekonomi peserta didik dalam pembelajaran;
      5. Menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hukum dan kode etik, serta nilai-nilai agama dan etika.
    • Kewajiban Dosen Tidak Tetap diatur tersendiri dengan Peraturan Institut.

    Pasal 38
    JENJANG JABATAN AKADEMIK DOSEN

    • Jenjang jabatan akademik Dosen, terdiri atas:
      1. Asisten Ahli;
      2. Lektor;
      3. Lektor Kepala, dan
      4. Guru Besar.
    • Persyaratan untuk menduduki jabatan akademik Profesor harus memiliki kualifikasi akademik Doktor;
    • Pengaturan kewenangan Jenjang Jabatan Akademik Dosen ditetapkan tersendiri dengan Peraturan Institut.

    Pasal 39
    SYARAT DOSEN

    • Syarat untuk menjadi dosen secara umum adalah:
      1. beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
      2. memiliki kualifikasi sebagai tenaga pengajar,
      3. mempunyai moral dan integritas yang tinggi,
      4. memiliki rasa tanggungjawab yang besar terhadap masa depan bangsa dan negara.
    • Syarat secara khusus dan proses seleksi sebagai dosen tetap atau dosen tidak tetap diatur tersendiri di dalam Peraturan Institut;
    • Syarat dan ketentuan pengangkatan tenaga kerja asing sebagai dosen tetap atau sebagai dosen tidak tetap akan diatur dengan peraturan tersendiri dan sesuai dengan peraturan perundangan-undangan mengenai tenaga kerja asing;
    • Dosen dapat diberhentikan dengan hormat dari jabatannya, karena:
      1. meninggal dunia;
      2. mencapai batas usia pensiun yaitu 65 tahun atau 70 tahun bagi dosen dengan jabatan akakdemik Profesor;
      3. atas permintaan sendiri;
      4. tidak dapat melaksanakan tugas secara terus menerus selama 12 (duabelas) bulan;
      5. berakhirnya perjanjian kerja atau kesepakatan kerja bersama antara dosen dengan penyelenggara pendidikan.
    • Guru Besar yang telah mengakhiri masa jabatannya dapat diangkat kembali menjadi Guru Besar di perguruan tinggi sebagai penghargaan istimewa, dengan sebutan Guru Besar Emeritus.

    Pasal 40
    PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN DOSEN

    • Pembinaan dan pengembangan dosen meliputi pembinaan dan pengembangan profesi dan karier;
    • Pembinaan dan pengembangan profesi dosen seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini meliputi
      1. kompetensi pedagogik,
      2. kompetensi kepribadian,
      3. kompetensi sosial, dan
      4. kompetensi profesional.
    • Pembinaan dan pengembangan profesi dosen seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini dilakukan melalui jenjang jabatan akademik dosen.
    • Pembinaan dan pengembangan karier dosen seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini meliputi penugasan, kenaikan pangkat, dan promosi.

    Pasal 41
    BEBAN KERJA DOSEN

    • Beban kerja dosen mencakup kegiatan pokok yaitu:
      1. merencanakan pembelajaran;
      2. melaksanakan proses pembelajaran;
      3. melakukan evaluasi pembelajaran;
      4. membimbing dan melatih;
      5. melakukan penelitian;
      6. melakukan tugas tambahan lain yang ditentukan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA); serta
      7. melakukanpengabdian/pelayanan kepada masyarakat.
    • Beban kerja seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini paling sedikit senilai dengan beban kerja yang sepadan 12 (duabelas) sks dan paling banyak 16 (enambelas) sks pada setiap semester sesuai dengan kualifikasi akademiknya;
    • Distribusi beban kerja pada masing-masing dosen serta evaluasinya dilakukan oleh pimpinan fakultas masing-masing
    • Dosen yang sedang di dalam tugas struktural baik untuk kepentingan Negara maupun institusi/lembaga, serta dosen yang sedang di dalam tugas belajar memiliki beban kerja yang akan ditentukan kemudian.

     

    BAB X
    MAHASISWA DAN ALUMNI

    Pasal 42
    MAHASISWA

    • Mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) adalah salah satu anggota sivitas akademika yang terdaftar dan belajar sebagai peserta program pendidikan di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) untuk mendapat gelar akademik, vokasi, dan/atau profesi;
    • Syarat menjadi mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA):
      1. Harus memiliki Surat Tanda Tamat Belajar (STTB) dari pendidikan sebelumnya;
      2. Harus memiliki kemampuan yang dipersyaratkan oleh Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) melalui proses seleksi penerimaan mahasiswa baru, sesuai dengan ketentuan yang berlaku;
    • Penerimaan mahasiswa baru diselenggarakan tanpa membedakan jenis kelamin, agama, suku, ras, kedudukan sosial, tingkat kemampuan ekonomi, dan diterima sesuai dengan ketentuan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
    • Warga negara asing yang akan menjadi mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) harus memenuhi persyaratan khusus sesuai dengan prosedur seperti diatur di dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku;
    • Penerimaan mahasiswa pindahan dari program jenjang diploma ke program jenjang sarjana dan/atau sebaliknya dilakukan berdasarkan Peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dengan memperhatikan ketentuan yang ditetapkan oleh perundang-undangan yang berlaku.

    Pasal 43
    HAK MAHASISWA

    • Setiap mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) mempunyai hak:
      1. Mengembangkan daya penalaran akademik yang bertanggung jawab untuk menuntut dan mengkaji ilmu, sesuai dengan norma dan etika yang berlaku dalam lingkungan akademik, dengan memperhatikan ketentuan/ perundang-undangan yang berlaku;
      2. Memanfaatkan kebebasan akademik dan memperoleh pengajaran/layanan akademik sesuai dengan peraturan yang berlaku;
      3. Mendapat bimbingan dari dosen dan konseling yang bertanggung jawab atas program yang diikuti dan masalah yang dihadapinya di dalam menyelesaikan studi;
      4. Memanfaatkan sumber daya dan fasilitas Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang tersedia dalam rangka kelancaran proses belajar;
      5. Memperoleh layanan informasi yang berkaitan dengan program yang diikutinya dan hasil belajarnya;
      6. Memperoleh layanan kesejahteraan sesuai dengan fasilitas yang ada di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
      7. Menyelesaikan studi lebih awal dari jadwal yang ditetapkan sesuai dengan persyaratan yang berlaku;
      8. Mengikuti kegiatan organisasi kemahasiswaan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) sesuai dengan minat, bakat, kegemaran dan kemampuan yang dimiliki;
      9. Pindah ke perguruan tinggi lain, apabila memenuhi persyaratan penerimaan mahasiswa pada perguruan tinggi atau program studi yang dikehendaki;
      10. Memperoleh pelayanan khusus dari Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), bilamana mahasiswa merupakan penyandang cacat.
    • Pelaksanaan ketentuan seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini diatur lebih lanjut dengan Peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).

    Pasal 44
    KEWAJIBAN MAHASISWA

    • Setiap mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) memiliki kewajiban, sebagai berikut:
      1. mendaftarkan diri sebagai mahasiswa pada awal setiap semester;
      2. mengikuti kegiatan akademik pada semester berjalan;
      3. mematuhi semua peraturan/ketentuan yang berlaku di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
      4. memelihara sarana dan prasarana serta kebersihan, ketertiban dan keamanan kampus Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
      5. menanggung biaya penyelenggaraan pendidikan dan kewajiban lainnya, kecuali mahasiswa dibebaskan dari kewajiban tersebut berdasarkan Peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dengan memperhatikan ketentuan perundang-undangan yang berlaku;
      6. menghargai ilmu pengetahuan, teknologi, dan/atau kesenian;
      7. menghormati dosen, tenaga penunjang akademik, tenaga non-akademik, dan semua pemangku kepentingan di lingkungan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
      8. menjaga wibawa dan nama baik Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA), di dalam maupun di luar kampus;
      9. menjunjung tinggi agama, etika, moral, dan budaya nasional.
    • Dalam melaksanakan hak dan kewajibannya, mahasiswa bertanggung jawab atas seluruh kegiatan baik secara pribadi maupun kelompok;
    • Pelaksanaan ketentuan seperti dimaksud ayat (1) dan ayat (2) Pasal ini diatur lebih lanjut dengan PeraturanInstitut Agama Islam Darussalam (IAIDA).

    Pasal 45
    ORGANISASI KEMAHASISWAAN

    • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA)memfasilitasi kegiatan pengembangan kemahasiswaan di dalam rangka mendorong dan meningkatkan prestasi mahasiswa, melalui kegiatan ko-kurikuler dan ekstrakurikuler;
    • Kegiatanpengembangan kemahasiswaan dikelola oleh Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) bersama-sama dengan unit kegiatan mahasiswa (UKM) yang ada.
    • Organisasi kemahasiswaan di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) diselenggarakan berdasarkan surat keputusan Rektor.
    • Organisasi kemahasiswaan di tingkat Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) meliputi semua aktivitas kemahasiswaan dengan menjunjung tinggi prinsip otonomi.
    • Organisasi kemahasiswaan yang dibentuk merupakan sarana pengembangan diri mahasiswa ke arah perluasan wawasan, peningkatan kecendekiawanan, keutuhan pribadi, dan upaya pemenuhan kebutuhan mahasiswa untuk mendukung tercapainya tujuan pendidikan tinggi.
    • Pasal 46
      KEGIATAN KEMAHASISWAAN

      • Kegiatan ko-kurikuler adalah kegiatan mahasiswa yang secara langsung menunjang peningkatan ketajaman penalaran mahasiswa dalam berbagai fora antara lain forum diskusi, forum debat, seminar dan kegiatan-kegiatan ilmiah lainnya.
      • Kegiatan ekstrakurikuler mahasiswa adalah kegiatan yang mampu menunjang semangat belajar mahasiswa meliputi kegiatan pengembangan minat, bakat dan kegemaran, dalam bentuk olah raga, kesenian dan kebudayaan;
      • Kegiatan kemahasiswaan dari oleh dan untuk mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang dilaksanakan di dalam dan di luar kampus dengan izin Pimpinan;
      • Kegiatan kemahasiswaan yang dilaksanakan dengan mengikutsertakan unsur dari luar Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dilakukan dengan izin Pimpinan.
      • Pembiayaan kegiatan kemahasiswaan menjadi bagian rencana kerja dan anggaran Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
      • Dalam melaksanakan kegiatan ko-kurikuler dan ekstrakulikuler mahasiswa mengedepankan kecerdasan emosional dan kecerdasan intelektual.

      Pasal 47
      ALUMNI

      • Alumnus adalah mahasiswa Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang telah menyelesaikan studi pada salah satu program pendidikan di Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
      • Alumni dapat membentuk organisasi alumni yang bersifat non-struktural untuk menggalang rasa persatuan, menjalin komunikasi antar alumni, membina hubungan dengan almamater, dan menjadi mitra kerja dalam upaya mendukung tercapainya tujuan pendidikan tinggi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
      • Tata kerja organisasi alumni, ketentuan, hak, kewajiban dan tanggung jawab alumni, diatur di dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga.

       

      BAB XI
      KERJASAMA

      Pasal 48
      KERJA SAMA

      • Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat melakukan kerja sama akademik dan/atau non-akademik dengan institusi pendidikan lain, dunia usaha, atau pihak lain, baik dalam negeri maupun luar negeri.
      • Kerja sama seperti dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan oleh Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dengan tujuan untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas, produktivitas, kreativitas, inovasi, mutu, dan relevansi pelaksanaan tri dharma perguruan tinggi.
      • Kerja sama seperti dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan dengan prinsip:
        1. mengutamakan kepentingan pembangunan nasional;
        2. menghargai kesetaraan mutu;
        3. saling menghormati;
        4. menghasilkan peningkatan mutu pendidikan;
        5. berkelanjutan; dan
        6. mempertimbangkan keberagaman kultur yang bersifat lintas daerah, nasional, dan/atau internasional.
      • Kerja sama akademik dapat dilakukan berbentuk:
        1. pendidikan, penelitian, dan pengabdian/pelayanan kepada masyarakat;
        2. program kembaran;
        3. pengalihan dan/atau pemerolehan kredit;
        4. penugasan dosen senior sebagai pembina pada perguruan tinggi yang membutuhkan pembinaan;
        5. pertukaran dosen dan/atau mahasiswa;
        6. pemanfaatan bersama berbagai sumber daya;
        7. pemagangan;
        8. penerbitan terbitan berkala ilmiah;
        9. penyelenggaraan seminar bersama; dan/atau
        10. bentuk-bentuk lain yang dianggap perlu.
      • Kerja sama non-akademik dapat dilakukan berbentuk:
        1. pendayagunaan aset;
        2. usaha penggalangan dana;
        3. jasa dan royalti hak kekayaan intelektual; dan/atau
        4. bentuk lain yang dianggap perlu.
      • Di dalam rangka pembinaan, Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat memberikan bantuan kepada perguruan tinggi lain, baik di dalam maupun luar negeri;
      • Kerjasama dapat dilaksanakan sepanjang tidak mengganggu tugas pokok Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).

       

      BAB XII
      SARANA DAN PRASARANA

      Pasal 49
      SARANA DAN PRASARANA

      • Pengelolaan sarana dan prasarana yang diperoleh baik dari Pemerintah, masyarakat atau pihak luar negeri diatur dan ditetapkan oleh Rektor.
      • Pengelolaan dan pemanfaatan sarana dan prasarana seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini diarahkan untuk mendukung kelancaran di dalam penyelenggaraan dan peningkatan kualitas akademik.
      • Penambahan dan/atau penggantian sarana dan prasarana disesuaikan dengan perkembangan Institut, dan dengan kebutuhan serta perkembangan keadaan, serta ditetapkan oleh Rektor berdasarkan anggaran tahunan yang disetujui Yayasan.
      • Tata cara pendayagunaan sarana dan prasarana untuk memperoleh dana guna menunjang pelaksanaan tugas dan fungsi Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) diatur dan ditetapkan oleh Rektor dengan persetujuan Senat.
      • Pedoman perencanaan dan tata kelola, serta pengendalian sumber daya fisik Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) diatur di dalam peraturan Yayasan.

       

      BAB XIII
      PEMBIAYAAN

      Pasal 50
      PEMBIAYAAN

      • Sumber pembiayaan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) dapat diperoleh dari peserta didik, sumber Pemerintah, masyarakat atau pihak luar negeri.
      • Penggunaan dana yang berasal dari Pemerintah baik dalam bentuk anggaran maupun subsidi diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
      • Dana yang diperoleh dari masyarakat adalah peroleh dana yang berasal dari sumber-sumber sebagai berikut.
        1. Sumbangan penyelenggaraan pendidikan (SPP);
        2. Biaya seleksi ujian masuk;
        3. Biaya sarana dan prasarana;
        4. Hasil kontrak kerja yang sesuai dengan peran serta fungsi institut Agama Islam Darussalam (IAIDA);
        5. Sumbangan dan hibah dari perorangan, lembaga pemerintah atau lembaga non pemerintah yang sifatnya tidak mengikat;
        6. Penerimaan dari masyarakat lainnya.
      • Penerimaan dan penggunaan dana yang diperoleh dari luar negeri diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan ditetapkan oleh Rektor.
      • Usaha untuk meningkatkan penerimaan dana dari masyarakat didasarkan atas pola prinsip tidak mencari keuntungan dan tidak mengikat.
      • Kewenangan penerimaan, penyimpanan dan penggunaan dana serta pembukuan keuangan ditentukan dan ditetapkan oleh Yayasan.

       

      BAB XIV
      PENGAWASAN DAN AKREDITASI

      Pasal 51
      PENGAWASAN MUTU DAN AKREDITASI

      • Tata cara pengawasan mutu, evaluasi, dan penilaian akreditasi dilakukan dengan berpedoman kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku.
      • Mutu seperti dimaksud ayat (1) Pasal ini merupakan keterkaitan antara tujuan, masukan, proses, dan keluaran yang merupakan tanggung jawab institusional Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
      • Sistem manajemen mutu untuk memenuhi standar dan ketentuan perundangan-undangan yang berlaku ditetapkan oleh Rektor.
      • Struktur, tata kelola, strategi, dan pendekatan penjaminan mutu ditetapkan oleh Rektor.

       

      BAB XV
      KETENTUAN PENUTUP

      Pasal 52
      KETENTUAN PERALIHAN

      • Hal-hal yang belum diatur di dalam Statuta ini, tetapi sudah ada ketentuan di dalam peraturan pemerintah dan lain-lain yang berkaitan dengan penyelenggaraan suatuinstitut, dinyatakan berlaku dan menjadi pedoman Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA).
      • Semua peraturan Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) yang sudah tidak sesuai dan/atau bertentangan dengan yang diatur di dalam Statuta ini dinyatakan tidak berlaku.

      Pasal 53
      PENUTUP

      • Dengan ditetapkannya Statuta ini oleh Yayasan Darussalam, maka statuta terdahulu yang pernah ditetapkan Yayasan Darussalam dinyatakan tidak berlaku.
      • Statuta Institut Agama Islam Darussalam (IAIDA) ini berlaku sejak saat ditetapkan.

      Ditetapkan di Blokagung Banyuwangi
      Pada : 01 September 2014

       

      Yayasan Darussalam Blokagung Banyuwangi
      Ketua

      ttd

      AHMAD HISYAM SYAFA’AT, S.Sos.I, M.H.

       

       

      Unduh Statuta IAIDA